Sunday, 27 October 2019

Episod 1 : Kabus kehidupan

Tidak seperti rakan sebaya yang lain, bermula dari final exam di matrikulasi. Aku sudah tekad untuk lupakan tentang pelajaran. Tentang segala impian aku dalam pelajaran. Nak dapat pointer tinggi? Nak sambung degree? Nak pakai jubah graduasi? Aku cuba menerima takdir yang tertulis ketika itu.

Bukan aku tak cuba untuk bangkit, pastinya aku tetap terus berdiri dan berjalan dalam kehidupan. Alhamdulillah dan tidak dinafikan. Walaupun aku seperti " mayat hidup " , yang bergerak hanya jasad. Jiwa aku melayang-layang setiap hari. Apapun aku tetap bersyukur masih menjaga disiplin diri pergi kelas 30minit awal, kadang tu 1jam awal. Since, aku morning person. Hidup aku lebih bermakna di pagi hari. Apa yang tak best, bila surrounding aku jenis sleepy person. Lama-lama aku jadi sleepy person jugak. Sangat tak membantu motivasi diri yang seperti "mayat hidup" ni! Haha, tapi takpe kita sendiri yang tak kuat bukan sekeliling yang menyuruh.

Tahap pasrah dalam hidup sehinggakan aku langsung tak study waktu study week final exam matrikulasi. Aku banyak layan perasaan, lepas tidur-tidur. Bawak buku ke hulu ke hilir, tapi tak sampai 5minit dah terbaring. Tak risau ke final exam kot?! Seperti yang aku katakan, aku dah tekad lupakan pelajaran. Seorang Faezah tidak semudah itu membuat keputusan kalau dia tak mencuba dulu. Tak semudah itu untuk berputus asa sekiranya aku tidak pernah mencuba. Semakin aku mencuba, keadaan semakin menekan untuk aku berputus asa. Jujurnya aku di matrikulasi bergerak solo sepanjang 4 semester. Pada mulanya, aku harungi sulitnya matrikulasi bersama seorang rakan lelaki. Pada akhir semester, kesihatannya merosot maka aku banyak bersendiri. Apapun aku turut bersimpati dengan keadaan diri dia yang ulang-alik hospital. Aku bersyukur kami berjaya harungi matrikulasi hingga ke akhirnya bersama.

Sampai di sini, sudah terang lagi jelas bahawa aku betul-betul meletakkan noktah dalam perjuangan ini. Semua nota dan semua buku berkaitan, aku terus buang dan bagi pada junior. Aku betul-betul meletakkan jarak dengan pelajaran. Seperti aku tidak akan bergelar seorang pelajar lagi. Sudah tamat di sini.


Dijadikan cerita, aku tidak mahu langsung ambil tahu tentang pengurusan belajar lagi termasuklah memohon UPU untuk sambung Ijazah. Tapi, pihak matrikulasi sangat tegas jadi aku terpaksa jugalah mohon UPU. Aku tak fikir panjang pun semasa mengisi permohonan tersebut. Aku cuma minat subjek kimia jadi aku letak semuanya kos kimia cuma tempat berbeza.


Kemudian, aku tamat matrikulasi dan cuti selama 4 bulan..... (teruskan membaca Episod 2 )

No comments:

Post a comment

Komen anda amat saya hargai!

 

ALL RIGHT RESERVED|THIS BLOG IS DESIGN BY RRAI