Wednesday, 13 November 2019

Short story change my life!

Hanyalah copy paste, dapat random ketika kelas English. So, i keep it here. Bacalah, baru faham erti hidup kan? Berhentikan segala sikap-sikap buruk. Jadilah bunga ros yang dimana sahaja, menyebarkan bau wangi. Ceritanya berbunyi begini :

An old man lived in the village. The whole village was tired of him; he was always gloomy, he constantly complained and was always in a bad mood. The longer he lived, the viler he became and more poisonous were his words. People did their best to avoid him because his misfortune was contagious. He created the feeling of unhappiness in others.

But one day, when he turned eighty, an incredible thing happened. Instantly everyone started hearing the rumor: "The old man is happy today, he doesn't complain about anything, smiles, and even his face is freshened up.
The whole village gathered around the man and asked him, "What happened to you?"

The old man replied, "Nothing special. Eighty years I've been chasing happiness and it was useless. And then I decided to live without happiness and just enjoy life. That's why I'm happy now."

Moral of the story: Don't chase happiness. Enjoy your life.

Takkan nak tunggu umur 80 baru nak sedar, kau dah buat silap untuk selalu mengeluh dan berasa buruk setiap hari. Orang yang hebat, belajar dari kesilapan orang lain (crush saya berkata) lol
.
I'm just 20 dan segalanya masih mentah untuk mencapai besarnya impian aku. Makanya mungkin akukena banyak prepare dan belajar dan mencatat banyak untuk menjadi insan yang suci hati nuraninya dalam tohmahan dunia ini. Hihiks. I'm gonna laugh at myself when i read this soon. Macam budak-.budak baru merangkak dan memang pun, heeee. Asalkan aku tetap kayuh dan bergerak dalam hidup. Teruslah berusaha dan berjaya dengan izin-Nya.


Tuesday, 12 November 2019

My Gastritis


I put this one on my blog, sebab nanti kalau aku alami gastrik (again) . Aku kena make sure, apa puncanya. You know yourself, so please get to know what your body need.

First of all, aku memang selalu google pasal gastrik. Apa sebenarnya punca gastrik? Kerap kali menyerang student dan mereka yang bekerjaya. Jaranglah orang duduk rumah, kena gastrik. Nak pulih gastrik? Duduk rumah (begituu). So, it is all about waktu makan dan mental.-- mental pun? pae ngarut apeee. " ko sabajap, baca sampai habis.

Secara konsepnya, waktu makan paling sesuai adalah waktu pagi, tengahari, petang. (there is no makan malam) bila tibanya waktu busy, pagi petang siang malam pun kau takdapat nak beza dah. So, better makan je all the time supaya perut tak sempat mengadu lapar. Make sure kau sentiasa didampingi sebuku roti, sepacket biskut dan sekotak air susu. Okay masalah makan ni tak jadi masalah sangat. Jadi kita simplified -- lupakan waktu makan, makan je all the time. Make sure dalam sehari makan nasi/mee 2kali atau 3kali. Pastu, masa yang lain kau melantak jelah apapun. Cun? Cuuuunnnnn.

Seterusnya, mental? this one is my part.  



Dijadikan cerita, semasa aku di matrikulasi. Aku "lost" kejap bilamana aku kena panjangkan tempoh pengajian dan aku takdapat support from surrounding. Tak dapat support takpe, tapi disuruh berhenti belajar tu buat aku makin down teruk sambil rasa dah tertanam dalam tanah. Bila hari demi hari aku down lagi dan lagi sampai aku hilang selera makan dan lost weight sampai mampu mencecah 36kg?! tinggi aku 157cm. Kurus kering sampai member panggil tengkorak berjalan setiap kali aku nak pergi mandi. Sampaikan member yang dah lama tak jumpa pun cakap aku makin kurus. Tapi aku tetap makan sebab makan minum aku dijaga waktu. (cewahhh) Alhamdulillah for that.

Then, masuk degree aku sorang. makan makan pun sorang, tengok wayang pun sorang (Luqman podolski- Sorang) --- dengar weh. LOL

Masa kat matrik just perut masuk angin je sampai muntah. Then, gastrik start parah masa aku dah sambung degree. Sampaikan bangun pagi (5pagi) dah lapar teruk, pedih teramat sangat. Memula aku malas nak layan, tapi sampai aku kena skip kelas sebab sakit perut then aku pergi PKU. Macam biasa, dapat ubat gastrik lah. Aku tak makan sangat pun ubat tu sebab ubat hanya menahan bukan menyembuhkan. So, aku try jaga waktu makan walaupun tak berapa nak berjaya lol.

Tambahan pula masa tu, aku diuji dan aku sedih all the time. Mood aku sangat teruk, everytime nangis dan mengarut. Mungkin itu yang membuatkan gastrik aku makin parah. Taubat taknak rasa dah gastrik macam ni (HUAAAAA) 

Hari berganti hari aku belajar banyak tentang kehidupan, sampaikan kalau mood swing. Aku off phone sebab taknak mengarut kat status whatsapp. Bila tetiba rasa sedih, bukak laptop tengok youtube Spoken Words ---- watch it!

Hanya diri sahaja tahu betapa aku memanjat-manjat tangga kehidupan untuk berdiri semula sebagai seorang Nur Faezah. ( I can't stop love myself)


Alhamdulillah semakin hari, emosi aku okay. Everything in my mind and i can control all my senses. Bila rasa marah, tahu untuk diam dan sabar. Bila sedih, tahu untuk diam dan sabar. Bila rasa penat, tahu untuk berehat. Bila lapar, makan.

Jadi, untuk masalah mental dan gastrik. Adalah tentang diri kamu yang bersabar dalam melangkah kehidupan. Jangan biarkan sakit itu terus menjadi parah. Bukan sahaja merosakkan emosi malah fizikal juga akan terjejas. Noted to myself!

Setiap orang ada kurang dan lebihnya dalam sesuatu perkara. Dan aku? Seorang fragile yang cuba jadi sekeras besi walau hanya sekuat dan setabah seorang wanita.

Dalam hidup,sebaik apapun kita tetap akan jadi memori buruk dalam hidup seseorang. Bukan salah siapa-siapa. Siapa yang nak bahagia, bahagiakan semua yang ada depan mata. Layan haters dengan adab, walau diludah dengan kahak. Kalau tak mampu, diam sahaja. Buang saja, ignore saja. Push that button. Block!

Hiduplah dengan iman, bukan dengan perasaan. Semoga semua yang membaca, diberi kesihatan yang baik selalu. Aamiin ya rabb!




Friday, 8 November 2019

Di saat berputus asa..

Besar dan beratnya suatu masalah, luas lagi langit ciptaan Allah. 
Di saat hati rasa terbeban, tarik nafas dalam dan berdoalah : 

" Ya Allah, aku harapkan rahmat-Mu. Jangan Kau biarkan aku sendirian walau sekejap. Perbaikilah keadaan diriku. Tiada Tuhan selain Engkau. " 

Doa bukanlah untuk menyuruh Tuhan menyelesaikan masalah mengikut cara kita. Berdoalah dengan iman (percaya) .Bahawa Tuhan mendengar setiap laporan kamu. Dan Tuhan mengatur mengikut cara-Nya yang lebih jauh bermakna dalam hidup kamu.


Di saat berputus asa, adalah kerana ada perkara yang berlaku tanpa diduga.
ada sesuatu yang hilang, tanpa di rela. ada seseorang yang datang, tanpa di pinta. dan ada sekelompok manusia yang terus memperlekehkan diri kamu seadanya.

Adakah salah kamu apabila semua itu berlaku? Adakah kerana kamu memang seperti yang mereka katakan? Adakah kamu yang salah? Kenapa semua ini terjadi?

Dan kau terus membuat persoalan menyalahkan diri, kerana kamu kurang memahami keadaan yang berlaku. Terus dan terus menyalahkan diri tentang semua yang terjadi.

Adakah kau lalui semua ini?
Maka benarlah, kamu manusia. Yang punya hati dan perasaan.
Namun, bukanlah menjadi asbab untuk kau terus bersikap begitu.

Sahabat, mungkin saat nanti kau susah. Aku tiada. Ingat satu perkara bahawa sememangnya aku tidak dapat mengubati luka dihati kamu. Tetapi, disini aku berpesan dan di sini bakal menjadi tempat yang sering kau kunjungi di saat kau perlukan aku.

Aku rasa apa yang kau rasakan. Perasaan yang meragut semangat untuk teruskan hidup, keadaan yang sangat menggoyahkan iman kamu untuk terus bersangka baik dan terus berharap pada Yang Esa. Tapi sahabat, bukanlah ia menjadi satu asbab untuk kau berputus asa.

Istighfar seberapa banyak yang mungkin.

"Ya muqollibal qulub, tsabbit qulubi 'ala diinik"
Wahai Zat yang membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku diatas agama-Mu


Pegang satu prinsip ni, kuat-kuat.
Walau apapun berlaku di dalam hidup kamu, (susah senang gembira sedih kecewa)
Tetaplah bersyukur dan berterima kasih pada Allah. Kerana yang diuji hanyalah masalah kamu itu. Perkara lain, baik-baik saja kan?
Cukup.

Tuhan yang memberi kamu ujian itu adalah Tuhan yang sama memberikan kamu nikmat.

Jadi apa yang perlu dilakukan disaat diri berputus asa?
Cliche untuk aku katakan, jagalah solatmu dan ibadahmu kerana aku tahu kau menjaganya.
Tapi mengapa semua ini tetap berlaku? Mesti pernah terfikir kan? Tertanya-tanya dan menjadi punca iman kamu mulai pudar.

Ia bukan tentang solat kamu, mahupun ibadah kamu. Ianya hanyalah tentang PERASAAN kamu. Dan bukanlah menjadi asbab kau memperlekehkan setiap ibadah kau hanya kerana bukan itu puncanya. Yang wajib tetap perlu dijaga. Kisah ini tentang kamu yang menjaga ibadah kamu namun tetap diuji dengan perasaan sebegini.


Hiduplah dengan iman (percaya) , bukan dengan perasaan. Hiduplah dengan doa, kerana keajaiban itu nyata.



- yang menyampaikan, A girl who survive from depression. 
 

ALL RIGHT RESERVED|THIS BLOG IS DESIGN BY RRAI